powereD bY

Powered by Blogger

Saturday, October 2, 2010

Pengalaman Menyeramkan Di Lereng Gunung Merapi, Malam Satu Suro

Ane mau share cerita sewaktu ane masih kuliah di Jogja sekitar tahun 2003, cerita ini ane kenang karena hampir merenggut korban teman ane..
Waktu itu ceritanya malem Satu Suro gan. Biasanya kalau malem satu suro itu mahasiswa2 Jogja yang punya motor umumnya pergi jalan2. Tujuannya kalau nggak ke Pantai Parangkusumo, ya ke lereng Gunung Merapi. Waktu itu daerah lereng merapi masih belum ada kejadian letusan wedus gembel. Jadi pemandangannya masih bagus gan.

Nah ceritanya ane ber 4 sama temen ane akhirnya memutuskan untuk hang out ke lereng merapi. Jadi kami naik dua motor, ane make motor Jupiter pinjeman bapak kost, sedangkan temen ane yg dua lagi make motor Shogun. Trus kita ke lereng merapi lewat jalur Kaliurang, start jam 11 malem.

Sepanjang jalan sih rame, tapi temen yg ane boncengin nyuruh lewat jalur Mbebeng aja, akhirnya kita setuju lewat sana. Well, yg pernah ke sana pasti tahu jalanannya kayak apa. Jalannya kecil, banyak yang rusak, berliku2 dan banyak tanjakan maut. Dan ternyata jalur yang kita lewatin itu sepi banget gan, tengah hutan pula. Mana di tengah perjalanan udah turun kabut tebel. Perasaan ane udah nggak enak aja. Dan ternyata kita malah ngelewatin kompleks pemakaman tua, yg disitu nisannya banyak dibangun semacem rumah2an kecil ala makamnya jawa kuno. Nahh, disinilah tragedi ini berawal.

Tiba2 aja ane mencium bau kayak kemenyan campur sama bau melati, tapi baunya berasa nyengat gitu di hidung. Dan ane merasa kayak ada angin dingin bener nerpa belakang ane. Sampe kuduk ane rasanya tebel dan merinding gan. Tau2 temen yang ane boncengin mencengkram pundak ane keras banget. Ane langsung melambatkan motor ane, temen ane yang make shogun juga ikut melambat. Trus ane tanya, "apaan sih, bikin kaget aja?". Temen yang ane boncengin itu pucat pasi, sambil nunjuk2 ke arah kuburan tua di sebelah kanan. Waktu kita semua melihat ke arah yang dia tunjuk, hampir aja ane teriak kaget. Ternyata disitu ada POC0NG nangkring di atas nisan tua, kayak semacem kayu gitu. Mukanya item gan, ane jelas banget ngelihat matanya warna merah, menyala redup kayak lampu.

Langsung ngga banyak bicara lagi, ane tancap gas maksimal. Begitu juga temen ane yang make shogun. Mereka malah teriak2 sambil baca doa keras2. Akhirnya kita kebut2an di jalan menuju Mbebeng itu kayak pembalap liar aja. Pas udah agak jauh ane sempet nengok ke belakang, ternyata poc0ngnya itu ngejar kita, terbang melayang naik turun gan. Ane tambah panik dan terus ngebut, sampe akhirnya kita berempat tiba di tanjakan maut. Mungkin hampir 45 derajat deh curamnya. Motor Jupiter ane gas semaksimal mungkin, dan cukup susah payah menaikin tanjakan curam itu. Tapi ternyata temen ane yang dua lagi tertinggal di belakang karena nggak kuat di tanjakan itu.

Ane masih sempet mendengar teriakan mereka sayup2 di belakang, minta jangan ditinggalin. Tapi namanya juga situasi panik, kita jadi egois dan cuma mikirin diri sendiri. Ane ngga perduli lagi sama mereka, motor ane gas kuat2 sampe akhirnya berhasil sampe di puncak tanjakan. Tapi temen yg ane bonceng mukul helm ane, maksa ane berhenti nunggu teman yang tertinggal di bawah. Akhirnya ane berhenti demi rasa setia kawan, walopun masih ketakutan.

Namun ternyata diatas tanjakan itu, entah bagaimana caranya si poc0ng tadi sudah menunggu disana. Karuan aja temen yang ane boncengin teriak2 kayak orang gila, sedangkan ane nggak bisa bicara apa2. Rasanya lidah ini kayak kaku, nggak bertenaga, dan ane mencium bau yang lebih menyengat dari yang di kuburan tadi. Lalu poc0ng itu melayang mendekati ane yang udah hampir pingsan, ane melihat jelas mukanya yang hitam itu. Tiba tiba poc0ng itu berbicara dengan suara aneh, yang sampe saat ini masih ane ingat.
Poc0ng itu berkata, Yamaha... Semakin Terdepan....

by : Judhazt - kaskus addict

1 comments:

Dina Nurul said...

tahikkk.. gw udah tegang mjir