powereD bY

Powered by Blogger

Sunday, January 10, 2010

Pengalaman serem di gunung Tangkuban Perahu..

Saya cuma mau share pengalaman aja gan.....
jadi gini ceritanya.....

ini cerita udah lumayan lama sich...sekitar setahu yang lalu, tapi saya gak lupa ama pengalaman ini....

waktu itu saya ama temen-temen udah berencana buat ke gunung tangkuban, temen-temen pada berangkat pagi, tapi saya gak bisa berangkat pagi bareng ama mereka, karena harus survey ke tempat lain dulu....
selesai saya pulang dari survey itu sekitar jam 2an, trus nyampe di kosan sekitar jam 3an. tadinya sich gak akan nyusul ke tangkuban, tapi karena bete di kosan sendirian, saya nyusul mereka ke tangkuban sendiri...

next---

saya kontak ke temen yang lagi di tangkuban, nanyain mereka ada dimana, ternyata mereka udah di puncak...
saya langsung siap-siap buat nyusul ke puncak tangkuban. sekitar jam5 berangkat dari kosan. tiba di lokasi (masih belum nyampe kaki tangkuban, masih wilayah kota-nya) sekitar jam6 sore, saya sholat maghrib dulu di masjid..
sekitar jam setengah7 saya langsung berangkat menuju puncak tangkuban. saya udah memperkirakan waktu perjalanan sekitar 4 jam.

next---

selama di perjalanan saya masang headset di telinga (tujuannya sich buat penyemangat). setibanya di sekitar wilayah kaki gunung, tiba-tiba saya ngerasa lupa jalan (wah...nyasar nich.....tp blom), saya liat ada jalan yang udah pernah dilewatin (tapi cuma sekali, itu juga dari puncak ke bawah, bukan dari bawah ke puncak). saya coba masuk ke jalan itu, selama perjalanan saya ngerasa jalan ini banyak yang berubah, banyak percabangan jalan..dari sini saya mulai ragu dan mulai

next--- (sekitar jam 8 malam)

masih di jalan yang sama, saya terus jalan ke depan. tapi makin lama perasaan saya makin gak enak, makin gak yakin sama jalan ini. (saya masih pasang headset di telinga)..tiba-tiba saya serasa ngedenger ada orang yang manggil di belakang (suaranya lumayan jelas), saya langsung nengok ke belakang, dan ternyata gak ada siapa-siapa. saya bikin positive thinking aja, mungkin ada sesuatu yang mau ngasih tau kalo jalan ini salah. akhirnya saya mutusin buat kembali ke awal tadi jalan, yang di kaki gunung.

next---(sekitar jam 9 malam)

saya udah tiba lagi di awal perjalanan di kaki gunung tangkuban. kali ini saya mutusin buat lewat jalan lain (kebetulan emang dari sini ada jalan gede, buat offroad kayaknya, saya mutusin lewat situ). kali ini saya lepas headset yang dari tadi dipasang di telinga (soalnya takut ada yang ngerasa keganggu atau apa gitu). saya terus jalan ke depan, terus ke depan. saya sich gak mikirin yang macem-macem ya....

next---(sekitar jam 10 malam)

saya mulai ngerasain ada yang aneh juga sama jalan yang saya lewati, karena dari tadi saya ngerasa jalan ini datar, nggak nanjak (karna kan biasanya jalan ke puncak itu nanjak, tapi ini mah enggak), malah sesekali jalannya turun. saat itu saya mulai ngerasain ada yang ngga beres. saya coba berhenti sebentar, saya mikir apa yang harus dilakuin. akhirnya saya mutusin buat balik lagi ke jalan yang tadi di awal perjalanan dari kaki gunung (balik lagi dech). saya pun mulai balik lagi ke tempat di awal perjalanan tadi, yaitu kaki gunung tangkuban.

next---(sekitar jam 11 malam)

saya tiba di tempat semula dimana tadi perjalanan ini dimulai dari kaki gunung. saya berniat buat nyari tempat yang datar buat sholat isya sebentar sebelum melanjutkan lagi perjalanan ke puncak.

next---(masih jam 11 malam)

saya melilhat-lihat ke sekeliling tempat itu, saya mencari tempat yang datar buat sholat. saya gak pernah mikir yang aneh-aneh, ataupun yang macem-macem.
saya lihat ke depan, gak ada tempat yang cocok buat sholat.
saya lihat ke kanan, juga gak ada.
ketika saya lihat ke belakang, tiba-tiba saya melihat sosok makhluk berbentuk kayak bantal guling, terbaring di atas rumput, bercahaya kebiru-biruan, dan tidak terlihat seperti guling yang biasa dipake buat tidur, tidak terlihat adanya lipatan pada kedua ujung guling, tapi ujungnya terlihat seperti terikat, tidak ada tali yang mengikatnya, mukanya gak keliatan, alias ketutup, pokoknya kayak guling dech (agan2 pasti udah tau kan itu apaan, saya juga mikir gitu), saya langsung merinding setengah mati, jantung saya deg-degan banget.

sekilas saya melihat, tapi tetap terekam dalam ingatan.
seketika itu juga saya langsung turun ke perkampungan di bawah yang jaraknya sekitar satu jam perjalanan.
saya hanya melihat ke bawah, tidak berani untuk melihat kemana-mana, apalagi ke belakang.
saya tidak berani untuk lari, karena akan menambah rasa takut, saya cuma berdzikir dalam hati.

next---(jam 12 malam)

akhirnya saya tiba di perkampungan, saya langsung pergi ke masjid tempat saya tadi sholat maghrib (waktu itu sich lagi musim pemilu, jadi masih ada orang di masjid yang lagi ngitung kotak suara), di situ saya langsung ambil air wudlu dan sholat isya, dan saya langsung nginep disitu.
temen saya yang di puncak nelpon, dia nanyain lagi dimana, saya bilang aja saya lagi di bawah, gak jadi buat ke atas, ada sesuatu.

end---

kalo mau tau, tempat kaki gunung yang saya maksud, dimana saya lihat makhluk itu, nama tempatnya lembang asri (kali aja agan2 ada yang tau)...

ini kisah nyata gan, saya ngalamin sendiri, saya ke puncak waktu itu cuma sendiri.
oh iya, saya baru inget, malam itu malam jum'at, lagi bulan purnama lagi.

by : 180107 - newbie kaskus

3 comments:

Ahmad Ramadani said...

Buset dah... berani banget loe sob...
takutnya nyasar kagak bisa pulang. he..he..

dzaki said...

loe memang pemberani sob..
salam knal ya sob..

vry_yeuh said...

bukan pengalaman ane ini mah bro.haha
pengalaman dari kaskuser :D